Tuesday, November 21, 2017

Columbus Ternyata Salah, Tapi Kekeliruannya Justru Dikenang Sebagai Mahakarya Eksplorasi Dunia

Salah seorang tokoh sejarah dunia yang mungkin paling sering membuat kekeliruan sekaligus keliru ditafsirkan adalah Christopher Columbus.

Meski mengemban tugas langsung dari ratu Spanyol menjelajah ke arah Barat, Columbus sebenarnya bukan warga Spanyol.

la warga Italia. Christopher Columbus juga bukan penjelajah pertama yang "menemukan" benua Amerika.

Jauh sebelum Columbus, sudah banyak orang Cina, Irlandia, dan Viking sempat berkeliaran di sana.

Suku Indian Amerika juga berasal dari daratan Asia Timur-Laut yang merambah masuk ke daratan Amerika melalui jalur utara, yang diduga dahulu masih menjadi satu dengan Asia.

Hanya saja para pendahulu Columbus itu kalah promosi, akibat kurang public relations dan pemberitahuan formal maupun informal, hingga di lembaran sejarah, riwayat penjelajahan mereka tertutup gemerlap popularitas Columbus.

Di Amerika Serikat Columbus dielu-elukan sebagai pahlawan, padahal pelaut obsesif ini sendiri belum pernah menginjak bumi daratan wilayah Amerika Serikat masa kini.

Pada 12 Oktober 1492 Columbus mendarat sekadar di Pulau Guanahani yang disebutnya sebagai San Salvador lalu Kuba dan Haiti.

Dalam tiga perjalanan menyusul, Columbus juga cuma menelusuri kepulauan Bahama, Puerto Rico, Jamaica, Trinidad, bagian timur laut kawasan Amerika Selatan sampai paling-paling sisi Karibia tanah-genting Panama tanpa sempat merambah daratan yang kini termasuk teritorial Amerika Serikat.

Keliru, kisah tentang rencana Columbus berlayar ke arah Barat ditertawakan khalayak ramai, akibat semua masih yakin bahwa bentuk dunia ini datar.

Pada akhir abad-XV itu sebenarnya sudah tidak ada lagi anggapan keliru seperti itu.

Semua sudah tahu bahwa dunia bundar, justru Columbus sendiri yang keliru mengenai luas bundaran dunia ini.

Columbus mengira ukuran bola dunia ini sekadar kecil-kecil saja, hingga apabila berlayar ke arah Barat dia akan berhasil mencapai Cathay (Cina) atau India.

Tanpa sadar bahwa di bagian Barat Eropa masih ada benua bukan Asia.

Maka ketika mendarat di Pulau Guanahani, Columbus langsung memproklamasikan dirinya sudah tiba di Asia.

Ketika menelusuri gugusan pulau di wilayah Kuba, ia berkhayal berada di kawasan India.

Dapat dimengerti jika penduduk asal setempat itu juga disebutnya sebagai Indian (kekeliruan sebutan yang sampai kini masih dipertahankan).

Sampai saat akhir hayatnya tahun 1506, Columbus masih tetap bersikeras menganggap dirinya sudah berhasil menemukan kawasan Asia lewat jalur Barat!

Kini kita semua tahu bahwa Columbus keliru!

Namun, andaikata Columbus tidak keliru, profil peradaban planet Bumi tentu beda ketimbang apa yang terjadi di masa kini.
Entah lebih baik atau lebih buruk, namun pasti: lain!

Maka kekeliruan Christopher Columbus masih dikenang sebagai salah satu mahakarya eksplorasi yang ikut membentuk peradaban dan kebudayaan umat manusia dengan rasa terima kasih dan hormat!

Kecuali oleh masyarakat "Indian" – yang nyaris punah akibat angkara murka para pendatang dari Eropa - yang memang malah berhak mencaci-maki Columbus sebagai biang keladi malapetaka suku bangsa mereka!

Kekeliruan, baik yang dibuat oleh Columbus sendiri maupun persepsi atas karsa dan karya Columbus, itu merupakan salah satu bukti lagi betapa sejarah dapat mendistorsi kebenaran dan secara psikososial manjur membius persepsi kultural.

Sumber: tribunnews.com
  • Facebook Comments
  • Blogger Comments
Item Reviewed: Columbus Ternyata Salah, Tapi Kekeliruannya Justru Dikenang Sebagai Mahakarya Eksplorasi Dunia Rating: 5 Reviewed By: Yadi Karnadi